0

CABUT GIGI ATAS BIKIN BUTA

Nggak sayaank
Hoax itu sis

Mau tahu kenapa?

Yuk baca yuk

Sering bangeeet dpt pasien nanya gini. Udah ga keitung deh berapa, saking byknya pasien tanya (ecie byk pasien).

Agak ilmiah dikit ya gais. Jadi gini, ada beberapa jalur persarafan organ di kepala dan leher. Di kepala sendiri ada 12 macam saraf. Buat detailnya bisa liat di tabel ini

Nomor Saraf Kranialis Tipe Area
I Olfaktorius sensorik penciuman
II Optikus sensorik penglihatan
III Okulomotorik motorik pergerakan otot mata ke kanan-kiri dan kelopak mata
IV Trochlearis motorik pergerakan bola mata
V Trigeminus campuran perasa (sensorik) dan penggerak lidah (motorik)
VI Abdusen motorik pergerakan bola mata
VII Fasialis campuran pengecap (sensorik) dan pengatur mimik wajah (motorik)
VIII Vestibulokoklearis sensorik pendengaran
IX Glosofaringeus campuran pengecap (sensorik)  dan penggerak faring (motorik)
X Vagus campuran pengatur suara (sensorik) dan perasa  (motorik)
XI Asesoris motorik pergerakan leher dan pundak, pergerakan faring dan larik
XII Hipoglosus motorik pergerakan otot lidah

Banyak yah 🙂

Intinya masing-masing tipe saraf ini punya fungsi yang berbeda, sesuai dengan tempat keluarnya.

Nah, saraf yang berhubungan dengan rongga mulut dan mata yakni saraf Trigeminus (V). Nah, saraf ini punya tiga cabang besar yakni OFTALMIKUS, MAKSILARIS, dan MANDIBULARIS.

Untuk mata, dipersarafi oleh saraf OFTALMIKUS.
Gigi rahang atas dan rahang atas, dipersarafi oleh saraf MAKSILARIS
dan gais, dua cabang saraf ini beda area kerjanya. So.. cabut gigi rahang atas gak bakal ada pengaruh langsung sama saraf mata..

Proses pencabutan ini berhubungan sama sistem pembuluh darah, sedangkan sistem saraf berhubungan dengan obat anestesi (bius) lokal, dimana obat bius ini bakal menghambat impuls reseptor nyeri yg dihantarkan oleh sistem saraf tsb..

NAH TAPI.. Hati2 gais. Infeksi gigi rahang atas ini bisa nyebar loh ke bagian tubuh lain, termasuk mata. Pernah gak sih liat orang yg ada giginya sakit trus bengkak pipinya sampe ke bawah mata gitu? itu nama medisnya abses fossa canina. NAH itu tuh.. Akibat gigi yg infeksi dibiarin aja.. Sisa2 akar dibiarin aja, katanya sih ga sakit. Nah ini yg saya heran, KENAPA MESTI NUNGGU SAKIT? Kenapa GAK DICEGAH BIAR GAK SAMPAI SAKIT?

So.. APA SOLUSINYA kalau ada gigi bolong, sisa akar?

Bawa ke dokter gigi yah. There’s no such thing as “obat yg manjur buat gigi sakit”, Yah manjur sih ngilangin sakitnya.. Eh tapi.. Gigi tetep rusak dibiarin aja, itu bisa sakit lagi bro. Iya kalo masi sakit dulu, nah kadang, tiba2 uda bengkak gede aja.. Kan serem.

SO.. JANGAN LUPA PERIKSAKAN GIGIMU SETIAP 6 BULAN SEKALI YA.

eh tapi gigi saya ga ada yg lubang dan sakit.. Ngapain periksa dokter gigi? Kan mahal juga?”

Gini ya. Lubang itu gak tiba2 jadi guede. Awalnya kecil dulu, lalu dibiarin makin lama bisa makin gede. Nah makin gede lubangnya, bisa makin kompleks dan mahal loh perawatannya. So.. Ayo periksakan!

SEKIAN YA. SEMOGA BERGUNA 🙂

 

0

INFO SNMPTN & SBMPTN 2018

Info ini aku muat  di blog ini karena kok sepertinya banyak adik-adik yang masih kurang paham mengenai cara masuk PTN. Jadi dik, ada beberapa jalur yang bisa kamu tempuh di antaranya SNMPTN, SBMPTN, dan juga jalur mandiri yang diselenggarakan oleh masing-masing Universitas.

Berikut info SNMPTN dan SBMPTN 2018 yang aku rangkum dari website resmi SNMPTN dan SBMPTN

A. SNMPTN

Pengisian dan Verifikasi PDSS 13 Januari – 10 Februari 2018
Pendaftaran SNMPTN 21 Februari – 6 Maret 2018
Pengumuman Hasil Seleksi 17 April 2018

Proses verifikasi dokumen peserta dan/atau pendaftaran ulang di PTN masing-masing bagi yang lulus seleksi dilaksanakan hari Selasa, 8 Mei 2018 (bersamaan dengan pelaksanaan ujian tertulis SBMPTN 2018). —> SO.. KALO UDH KETERIMA SNMPTN, kamu ga bisa ndobel buat ikutan SBMPTN lagi.. Kecuali mau ngelepas yg SNMPTN.. SO bijaklah menentukan pilihan 🙂

INFO LEBIH LENGKAP, KUNJUNGI WEBSITE RESMI SNMPTN

 

B. SBMPTN

Pendaftaran ONLINE 5 April 2018 (08.00) – 27 April 2018 (22.00)
Ujian Tulis (UTBC dan UTBK) 8 Mei 2018
Ujian Keterampilan* Rabu dan/atau Jumat 9 dan/atau 11 Mei 2018
Pengumuman Hasil Seleksi Selasa, 3 Juli 2018 mulai pukul 17.00 WIB di website SBMPTN

*ujian keterampilan khusus utk yang memilih program studi bidang seni dan keolahragaan. (FKG gak pake kok 🙂

PELAJARAN YANG DIUJIKAN:
Ini sering buanget ditanyain.. Buat adik2 yang masih galau karena kurang ok di matpel tertentu, silakan banyak2 belajar ya dek.. Mumpung masih ada waktu 🙂

  1. Ujian Tulis (UTBC atau UTBK)

Materi Ujian Tulis terdiri atas:

  1. Tes Kemampuan dan Potensi Akademik (TKPA) terdiri atas mata uji Matematika Dasar, Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, TPA Verbal, TPA Numerikal, dan TPA Figural.
  2. Tes Kemampuan Dasar Sains dan Teknologi (TKD Saintek) terdiri atas mata uji Matematika IPA, Biologi, Kimia, dan Fisika. –> YANG MAU MASUK FKG IKUTAN YANG INI YAW 🙂
  3. Tes Kemampuan Dasar Sosial dan Humaniora (TKD Soshum) terdiri atas mata uji Sosiologi, Sejarah, Geografi, dan Ekonomi.

Ujian tulis dilaksanakan dengan 2 (dua) metode, yaitu Ujian Tulis Berbasis Cetak (UTBC) atau Ujian Berbasis Komputer (UTBK).

  1. Ujian Keterampilan

Ujian Keterampilan (UK) diperuntukkan bagi peserta yang memilih program studi bidang seni dan keolahragaan.

untuk ujian keterampilan, bisa dibaca lebih lanjut di website resmi SBMPTN

Yg males baca panjang2…. kukasih tahu caranya: klik CTRL+F dan tulis apa yang kamu cari 🙂 but better baca semua sih ya.. biar ga ada info yang miss

 

HOPE THIS HELPS! SEMANGAT YAW ADEK2! 🙂

 

4

Apa aja yang perlu disiapin buat FKG? (Part 1: THE CHALLENGES)

versi mahasiswa klinik

Hai!

Ok, sekarang ini saya di tahun kedua klinik, atau yang biasa disebut koass. Di FKG, kita wajib kerja pasien. Ada beberapa stase yang kami lewati:

  1. Periodonsia,
  2. Penyakit Mulut,
  3. Bedah Mulut,
  4. Prostodonsia,
  5. Konservasi Gigi,
  6. Pedodonsia,
  7. IKGM (PKL)
  8. Orthodonsia
  9. Radiologi

Nah, untuk yang 2 trakhir itu dijalani selama 3 semester. Kalo yang 7 lainnya rolling gitu deh.

lalu, apa aja yang perlu disiapin ya kak?

DUIT, MENTAL, IMAN, FISIK

  1. Duit
    duit banget nih? Iya banget. Ok, jangan pesimis dulu. Sebenernya nggak juga bisa sih. Namun……….. kalo ga mau yang “duit2 amat” yaa usahanya harus makin uextraa.
    jadi gini, duit itu fungsinya:

    • bayarin perawatan pasien (yah untung sih kalo pasien mau bayar. Tapi mbujuk orang biar kita rawat, apalagi kita yg ‘ingusan’ ini, mayan sulit sis. Yah, biasanya senjatanya ya: GRATIS LO 🙂
      kadang juga perlu blusukan untuk dapetin pasien sesuai kriteria yang kita butuhkan.. Dan, blusukan means.. pasien ada keterbatasan ekonomi, dimana mereka lebih butuh makan dibanding perawatan gigi :”). So, pasti mbayarin
      lo emang ga ada pasien RSnya?
      ADA kok. Tapi, jumlah pasien dibanding requirement agak njomplang. Dan, ga semua pasien memiliki kriteria requirement yang kita butuhin
    • bayar alat2, bahan, lab, dllsbg
      lo emang ga disediain? disediain, namun ga semua. Kita disediain dental unit (itu loh kursi dokter gigi), tapi handpiece (bor gigi lah kasarannya) sedia sendiri.
      lo kan bisa pinjem? bisa sih.. Namun.. teman2mu juga kan make. Bisa sih kalo pasan mereka lagi ga pake. Tapi… Gak semua temen mau dipinjem2 :”.. Kadang ya misal gantian, kalo pasan kita kerja pasien di jam yang sama susa juga kalo ganti2an. Barang mahal gitu juga kadang ada temen yang ga mau minjemin :””. Alat buat bersihin karang gigi juga (USS). Itu harus sedia sendiri. Bisa pinjem sih..  Namun wajib bertanggung jawab, coz it aint cheap sista
    • transpor pasien. terutama kalo kamu ga bawa kendaran sendiri (like me). Alhamdulillah UBER datang di saat yang tepat :”)
      lo dokter kok jemput pasien?
      well, ga semua pasien dijemput kok. Terutama pasien anak (klinik ORTHO dan PEDO). Nungguin ortunya nganter? Our time is not that much. Kita dibatasin waktu. Dan kita butuh banget pasiennya datang, and counting on their parents is not the best option. Belom kalo telat datengnya, atau tiba2 berhalangan. Apalagi orto yang tiap 2 minggu sekali wajib jemput. Dan itu di jam kerja, di mana ga semua anak ortunya bisa. Only a few kayaknya yg ortunya kooperatif banget.
    • jajan pasien.
      agar pasien senang, mau tetap datang, dan kita pun tenang :)ya juga tanggung jawab lah ke ortunya. Lu jemput anak orang lu biarin kelaperan kan parah banget
    • ngikutin seminar yang bisa gantiin requirement
      opsi mhs klinik yg putus asa hahahhaah. DIRIKU contohnya. Ya biasanya requirement yang bisa digantiin nih lumayan susah cari pasiennya. Alhamdulillah ortu mendukung niatan saya ini haha
  2. MENTAL
    DITOLAK DOSEN?
    DIMARAHIN DOSEN?
    DIKATAIN DOSEN?
    DITOLAK PASIEN?
    DIPHP PASIEN?
    PASIEN KABUR?
    PASIEN MUTUNG? (gak ngelanjutin perawatan)
    Well.. Those are FACTs we have to deal with. Suka ga suka, kudu terima. Sedih? Monggo. We are HUMANS.. Namanya ditolak yo sedih laa.. Tapi ya kudu dihadapi. Karena yaa gimana lagi, mau lulus ya kudu jalan. Lu stay ya stay, ga kemana2, ga lulus2 🙂
    Ohya.. BTW.. Stase2 di atas tadi dibatasin waktu lo. Dan beberapa kasus (well most cases) butuh lebih dari 1x kunjungan. Some even need months to get done. Sebulan lah seenggaknya so kita perlu manage waktu banget (that’s why jangan suka php-in kita ya, krn nunda sehari could mean A LOT)
  3. FISIK
    Ga main2 emang harus dijaga. SAKIT = GA KERJA PASIEN= HARI KERJA TERBUANG
    Kalo terlalu banyak HARI YANG TERBUANG, that means, semakin dikit waktu untuk kerja pasien. Kalo ga kerja pasien = gak lulus2 :”)
  4. IMAN
    Yup! The last, but obviously not the least. NO MATTER WHAT, WE HAVE GOD.
    Ada ALLAH.
    and GOD WILL NEVER PUT YOU IN A SITUATION THAT YOU CANT HANDLE.
    Yep, kadang kita emang menghadapi masa2 putus asa. As if the world is turning its back against us. Tapi nggak kok, ini emang ujian, namun harus dihadapi. Emang kadang, banyak kasus dimana teman2 sangat fokus kerja pasien sampe ketinggalan solatnya, dsbg.. Padahal, KEBERHASILAN maupun KEGAGALAN kita, di tanganNYA. Jadi.. gimana pun juga, jangan sampe jauh dariNYA.

itu dulu ya. I have tasks to do :”)

Sorry if this post mayan negatif gitu.. but yeah, those are the challenges. Ada sih sisi serunya, but next time aja yaa
Semoga bermanfaat

 

 

0

the joy of being a dentist

SERUNYA JADI DOKTER GIGI.

Kemarin jumat beneran ngerasain salah satu hal yang menyenangkan di duniaku ini. So.. Jumat kemarin, walau kata kakak kelas jumat itu hari yang gak enak utk kerja pasien krn dosen datang dan pergi begitu saja, aku kemarin tetep kerja pasien, mumpung ada gitu.. Dan sebulan ini aku baru kerja dikit pol jadi jumat kemarin ya kerja aja.

Aku kerja tumpatan komposit, kelas VI.

klas vi.jpg

Jadi, pasienku datang dengan gigi patah. Biasanya kan kalo patah krn kecelakaan itu yang kena gigi rahang atas, tapi.. si pasienku ini malah patah di rahang bawah. Udah patah dari 3 tahun yang lalu tapi baru sakit akhir-akhir ini. Nyerinya kalo ada rangsangan aja, kalo makan-minum dingin. Nyerinya gak tiba-tiba so..Diagnosis: Pulpitis Reversibel.

Nah.. Untuk kelas VI ini kan butuh crown form. Berhubung aku baru ketemu pasien kemarin, drpd salah beli ya aku liat giginya dia dulu, seberapa ukurannya. Lalu beli deh kemarin, yang satuan di depo. Cuma ada 2 ukuran. Satunya cuilik pol, jadi aku beli yg lebih gede.

Eh ternyata.. gak cukup :””'(.. Akhirnya terpaksa deh beli yg satu bungkus isi 5. Harganya 85 rb so 1 crown form itu 17.000an huaa :’. Dan cuma tersedia 1 ukuran. hmm..

trus tak cobain ke pasiennya kegedean..

hiks.

Lalu.. aku tanya ke instruktur aka dosenku perkara crown form yg kegedean. Kegedean disini itu jarak mesial distalnya.. Katanya gak papa kalo dipotong dikit proximalnya.. Pokoknya cover seluruh insisal. Jadi.. Walau pake crown form, numpatnya tetep layer by layer. Gak langsung komposi dimasukin ke crown form lalu tancep and done. Pelan-pelan lah.. 3x layering biar apik, rapi..

Wuoo.. layering ke 2 udh mbentuk giginya.. Warna kompositnya jg mirip bgt sm giginya. Alhamdulillah.. Berhubung cm disediakan 2 warna komposit. Aku pake A3,5 krn warna gigi pasien cukup gelap, ya lumayan kuning gitu. Layer terakhir pake crown form. Sempet takut gak bisa lepas crown formnya krn dengerin cerita anak2 kok serem pol gt. Tapi sebelum disinar udh tak rapikan, kelebihan komposit udh tak bersihkan, dan ada kelebihan crown form (yg letaknya lebih apikal) bebas dari komposit. Setelah disinar, crown form tak ambil pake bantuan sonde.. dan lepas dengan mudahnya.. Alhamdulillah.

Lalu tak finishing biar rapi.. ada kelebihan2 dikit sih emang. Next time semoga lebih presisi. Trus tak cek dengan articulating paper. Yg kontak berat tak kurangi lg pake fine finishing diamond bur.. Lalu polesss with my own KENDA polishers.. (biasanya pinjem temen wkwk).

Dan hasilnya… wow.. Sumpah sueneng.. Dari yg patah lumayan gede.. lalu balik giginya jadi seperti semula itu sueneng ya. Apalagi gigi depan kan pengaruh ke estetik. Rasanya bikin estetik pasien jd sedikit lebih baik itu.. wow.

Seneng bgt.Sebelumnya aku kerja kelas 1 dan kelas 5 (tp di palatal) jadi kan hasilnya ga sepiro keliatan. Dan kelas 1ku rada mengecewakan sih, esthetically, anatomically.. Warna gak sesuai sm warna gigi, terlalu terang tumpatanku jd kayak gidal gitu.. menurutku sih.  Dan.. anatomically juga kurang mbentuk yg bener2 sesuai anatominya.. Pengennya kan kelaitan gt mana fissurenya dll. So.. kerjaanku kemarin bener2 bikin makin cinta sama dunia kedokteran gigi haha.Anyway, gambar after treatment menyusul ya. Lupa belum foto kemarin.. Ntar deh nunggu pasien kontrol.

Such a long story ya.. I should’ve been looking for patients padahal :'(. Hmm.. Doakan saja dunia per-koas-an ini lancar.. AAMIIN:)

APDET:
pas kontrol keburu2 so gak sempet foto hiks
next time deh :”)

0

Oral Medicine: Sekilas tentang HERPES SIMPLEX

Tadinya mau ngomongin soal infeksi virus pada mukosa mulut.. Tapi, kok cape ya. Hahahha.. Lain kali deh saya tulis lengkap. Ini seadanya dulu.. Bon appetite!

Infeksi virus pada mukosa mulut:
1. herpes simpleks
2. herpes zoster
3. herpangina
4. measles
5. hand, foot, and mouth disease
6. cytomegalovirus

1. Herpes Simplex
– oleh virus Herpes (DNA virus)
– serig terjadi pada mukosa dan kulit (daerah mucocutaneus)
– juga menyerang organ visceral (liver, GIT), dan sistem saraf pusat
– biasanya merupakan infeksi primer (terserang pertama kali) dan rekuren (kambuhan)
– ada 2 tipe HSV: HSV 1 dan HSV 2
HSV 1: sering nyerang/infeksi pada daerah fasial (baik intra oral (mukosa mulut), maupun ekstraoral
HSV 2: infeksi pada oral dan genital, juga mata
– virus ini sering tersembunyi/dorman/hidup pada ganglion trigeminal.. Ketika ada trigger -> aktif. Infeksi rekuren terjadi akrena reaktivasi virus yang dorman. Triggernya?
contoh: gangguan keseimbangan hormon (mis. aging, mens, pubertas. Seringkali karena aging), atau pada pasien dengan pengobatan immunosupresan, trauma, dll
– Penyebaran bisa via saliva, atau kontak langsung
– Gejala prodormal: khas, spt orang yg terinfeksi virus. Anamnesa pasien! Kapan demamnya, kenapa, timbulnya sekali/berulang?
– Klinis:
EO:
.berupa vesikel, ada cairan di dalamnya.
.ulser inf. virus khas –> dikelilingi emerahan di pinggirnya –> dipastikan dengan pemeriksaan penunjang (PK–periksa serum untuk nentuin jenis HSV, dan juga liat antibodi (IgG, IgM). Pemeriksaan paling bagus dengan kultur virus tapi mahal dan lama
Terapi:
. Terapi suportif/simtomatis den

0

Konservasi Gigi: Short Review

Dalam konservasi gigi, seperti bidang lainnya, dalam menentukan diagnosa ada beberapa hal yang perlu dilakukan yakni:
Anamnesis — keluhan pasien (subjektif)
Pemeriksaan objektif: druk, perkusi, EPT, dlll
lalu.. barulah ditentukan diagnosis.

Diagnosis dalam konservasi gigi ada 2 macam yakni:
1. Pulpitis, yang dibagi 2: pulpitis reversibel & pulpitis irreversibel
2. Nekrosis, yakni nekrosis parsial dan nekrosis total

Beda diagnosa, beda perawatannya lah.. Ada konservasi gigi tumpatan, ada endodontik. Konservasi gigi tumpatan meliputi tumpatan GIC, komposit, amalgam, inlay, onlay, dan crown.
Sedangkan perawatan endodontik meliputi pulp capping, pulpotomi, pulpektomi, perawatan saluran akar (root canal treatment), dan juga apeksifikasi dan apeksogenesis.
Pulp capping merupakan perawatan endodontik paling sederhanya. Tindakan ini dilakukan untuk melindungi pulpa agar tidak terjadi inflamasi, dilakukan pada gigi yang masih vital, pada gigi yang karies profunda (pulpa dilapisi selapis tipis dentin), atau karies profunda perforasi (pulpa sudah terbuka). Perawatan ini tidak dilakukan apabila sudah ada keluhan spontan (pulpitis irreversibel). Obat yang digunakan: Calcium Hidroxide, Zinc Oxide Eugenol, dan Kortikosteroid.

Questions: PSA
1. Perawatan saluran akar (PSA) apakah mungkin dilakukan apabila gigi tidak akan dibuatkan mahkota?
Ya, mungkin. Contohnya pada kasus overdenture.. Dimana sisa gigi/akar yang telah dirawat endo dijadikan sebagai penyangga gigi tiruan. keuntungannya salah satunya ialah bisa mencegah resorpsi tulang alveolar.
2. Kapankah PSA tidak dapat dilakukan?
Ada beberapa kontraindikasi PSA.. Salah satunya pada kasus resorbsi tulang alveolar dimana giginya sudah goyang banget nget (i.e gigi goyang derajat 4)
3. Bedanya apeksifikasi dan apeksogenesis?
Keduanya merupakan perawatan saluran akar pada gigi dengan saluran akar yang belum tumbuh lengkap.. Bedanya: apeksifikasi dilakukan pada gigi non vital, sedangkan apeksogenesis dilakukan pada gigi vital. Jadi apeksogenesis itu memberi kesempatan akar untuk melanjutkan pertumbuhan dan menutup apeksnya.

Sekian, wassalam..
bila ada yg mau ditanya, atau kurang berkenan, komen wae la..